Baju Pergi

Cerpen Pak Yai: Baju Pergi

Baju PergiSore itu pak Yai sedang membaca koran di teras rumah. Ditemani dengan kopi dan gorengan. Tanpa rokok. Sudah lama pak Yai meninggalkan kebiasaan buruk itu. Selain membahayakan kesehatan, juga merugikan lingkungan/ keluarga secara langsung. Yang merokok enak (wajar kalau kena penyakit), sementara lingkungan sekitar juga dapat penyakit yang lebih berbahaya. Ini kan shodaqoh penyakit. Dalam pandangan pak Yai, semua yang merugikan diri sendiri apalagi lingkungan, sudah masuk kategori yang dilarang.
Bakda asyar itu, sengaja pak Yai meluangkan sedikit waktu untuk bersantai, setelah seharian mengisi acara di Kabupaten dan mengajar santri putra di desa sebelah. Tiba-tiba… KROSOOK….
Pintu pagar yang terbuat dari bambu itu dibuka orang. Pintu tersebut, akhir-akhir ini sering bermasalah setelah sekian tahun kena panas dan hujan.
Seorang wanita berjilbab dengan rambut yang menyembul sedikit keluar dari belakang jilbabnya, seksi dengan pakaian ketat atas bawah seperti lontong, masuk pelataran rumah pak Yai.
“Assalaamu’alaikum…”
“Waalaikumus Salaam Warohmatulloohi Wabarokaatuhu, silahkan masuk Nik”
“Terima kasih. Begini lho pak Yai, saya mau curhat sedikit…”
“Nuwun sewu ya Nik, kalo curhatnya sama bu Nyai gimana. Sama saja kok. Ngapunten saya gak bisa konsentrasi nanti…”
“Ah Pak Yai, bisa aja….”
“Sebentar ya saya panggilkan bu Nyai”

Sambil masuk, pak Yai memanggil istrinya
“Wid… Wid… Ada tamu ini lho…”
“Nggih Cak…”

“Eh bu Nyai…”
“Gimana kabarnya Nik?
“Gini bu Nyai, saya itu lho mau dicerai suami saya”
“Kok?”
“Alasannya gak jelas. Sepertinya dia sudah punya wanita lain, bu Nyai. Kasihan anak saya masih kecil-kecil”
“Kamu kerja?”
“Iya. Saya pedagang di pasar Wadung Asri, bu Nyai. Ini aja saya barusan dari sana. Pulang cepat”
“Apa kalo di rumah penampilan kamu juga seperti ini, Nik?”
“Endak. Ya pakek baju biasa lah. Kan ini baju pergi, bu Nyai. Masak dipakek di rumah. Lak cepet mbulak, nanti.”
“Suami kerja di mana?”
“Pamong desa”
“Nik, kalo menurut saya, di rumah minimal sama penampilannya dengan ketika keluar.”
“Kok bu Nyai bilang begitu?”
“Lha kamu itu lho, cantik kalo di luar, mau brai (bersolek) sama siapa?”
“Kalo gak brai, ya gak pantes lah bu Nyai. Apalagi pedagang seperti saya ini harus tampil cantik. Biar menarik pelanggan”
“Wah, ya ini niatnya yang keliru. Di luar kayak widodari, masuk rumah jadi Genderuwo. Ya wajar nek suami kamu mlayu. Karena gak ada sedep-sedepan di rumah.”
“Lha terus gimana, bu Nyai?”
“Niatnya diluruskan dulu. Brai untuk siapa. Sebab yang paling berhak dapat kecantikan kita, itu suami.”
“Jadi saya gak boleh brai?”
“Silahkan, tapi jangan berlebihan, niatnya pun tidak boleh lebih dari ‘agar gak nampak kucel atau kumus-kumus’. Gitu. Sedangkan kalo di rumah, silahkan dipol-polno. Mau pakek aisedo, mau bengesan kayak habis nyokot saos, atau bahkan pakek ailiner juga OK. Pakean juga gitu. Di rumah, jangan pakek baju yang kayak serbet. Jangan baju kayak gombal dipertahankan. Pakek baju nyantai, sing apik dan menarik. Bila perlu pakek yukensi. Nah, kalo gak ada anak-anak, pakek bikini atau yang lebih minimpun juga gak masalah.
Jangan malas brai. Laki-laki harus dikasih pemandangan yang bagus di rumah”
“Gitu ya bu Nyai…”
“Kamu biasanya berangkat dan pulang jam berapa?”
“Berangkat jam 9 pulang jam 8 malam. Kadang jam 9 malam nyampek rumah”
“Terus suami kamu sama siapa?”
“Sendirian. Anak-anak ikut saya ke pasar. Sekolah dekat pasar.”
“Habis dari pasar, ngapain?”
“Mandi terus tidur, bu Nyai. Lha pripun, nyampek rumah sudah capek. Lagian kalo jam 9 malem, suami saya juga nongkrong di pos hansip?”
“Lha… ya itu. Suami betul-betul kamu kasih ampas. Gak ada waktu ngobrol, gak ada bercanda, gak ada mesra-mesraan… Nik, bojo kamu itu bukan Tugu Pahlawan. Bukan Reco Penthung. Bukan bangsanya monumen Urang Bandeng yang kayak di Gading Fajar itu. Suami itu butuh di sapa, diperhatikan, diajak ngobrol, ditanya tentang pekerjaannya, butuh kita bermanja kepadanya. Butuh yang anget-anget. Lha nek kamu gini terus, wajar kalo dia nyari anget-angetan di luar. Bingung butuh sedep-sedepan di Mol. Atau jangan salahkan dia kalo dia lagi proses nyari guling yang bisa ngguyu. Lha wong di rumah, adanya cuman genderuwo. Gak onok sing disawang. Gak onok sing ayu, sing bening…”
“Bu Nyai menyalahkan saya?”
“Kamu koreksi sendiri, Nik. Kalo ada rejeki lebih, cobak kamu nyalon, facial, spa kayak artis-artis itu, sesekali potong rambut. Buat dia kaget, kayak ada sesuatu yang baru di rumah. Laki-laki itu suka kejutan. Suka yang wangi-wangi. Dan sekali lagi rubah kebiasaanmu. Jangan pulang terlalu malam. Pulang aja sebelum maghrib, toh rejeki itu ada yang ngatur.”
“Eman bu Nyai, kalo malem biasanya pelanggannya banyak.”
“Kamu eman duwik apa eman keluarga?”
“Ya eman dua-duanya, bu Nyai”
“Kebetulan gak bisa. Milihnya cuman satu”
“Mmm… Yang mana ya Bu Nyai. Sama-sama berat.”
“Nik, kalo kamu milih pasar, kamu bakal ditinggal suami. Tapi kalo kamu milih suami, kemungkinan kamu dapet dua-duanya.”
“Kok bu Nyai bisa berkata seperti itu?”
“Rejeki bukan punya kita. Ada yang ngatur. Kadang yang bikin tenteram itu bukan sekedar uang. Tapi pikiran kita. Saat suamimu merasa tenteram, karena ditemani lebih lama di rumah, akan mempengaruhi kententeramanmu juga. Suamimu seneng, bisa jadi Gusti Alloh nurunkan rejeki lebih pada keluargamu. Cobak aja, 1 bulan dulu. Nanti kamu merasa beda. Rejeki gak banyak beda dengan saat kamu pulang malam, ditambah bonus, kamu makin sayang dan disayang suamimu.”
“Saya ragu bu Nyai”
“Gini aja, anakmu titipkan disini. Biar dia diajak main sama santri-santriku yang cewek. Kamu ke salon sana. Spa, potong rambut, sama fasial sekalian. Habis itu jangan lupa, kesini lagi, susulen anakmu. Cepetan selak tutup”
“Nggih bu Nyai… Saya berangkat dulu. Assalaamu’alaikum..”
“Waalaikumus salaam warohmatulloohi wabarokaatuhu”

Isya menjelang. Ninik belum juga nampak batang hidungnya. Bu Nyai jadi was-was dan khawatir. Sebab 2 anaknya yang usia SD ini sudah pingin pulang.

“Assalaamu’alaikum..”
“Waalaikumus salaam warohmatulloohi wabarokaatuhu. Lho Nik, tak kiro lali sama anakmu. Sama siapa?”
“Sama Cak Ton, suami saya bu Nyai. Wah, sarannya jooss tenan bu Nyai. Saya sengaja gak langsung ke sini. Pulang. Suami saya kaget. Saya bukak jilbab. Dia tambah kaget. Langsung saya digulat, diwolak-walik. Terus…”
“Wis… Wiss… Wis… Gak usah diterusno. Aku juga bisa gulat sendiri… Iki anakmu segera ajak pulang. Dia sudah pingin pulang dari tadi.”
“Ngapunten bu Nyai, tadi sore kok bu Nyai dipanggil Wid sama pak Yai. Apa bu Nyai nama aslinya Wiwid?”
“Oh itu. Wid itu artinya Widodari. Bukan Wiwid.”
“Cie… Cie… Bu Nyai rek, kayak ABG aja..”
“Lho ya gak pa pa to, wong sama bojone dewe kok. Itu tandanya pak Yai sayang sama bu Nyai.”
“Ya udah bu Nyai, saya mau pamit. Rencana malam ini mau gulat lagi… Ihiiihihih…”
“Hush… Diterus-terusno, adakno arek iki…”
“Gitu deh… Mumpung masih muda bu Nyai”
“Eh, Nik. Lain kali, jilbab disempurnakan, ya”
“Emang kenapa bu Nyai?”
“Rambutmu ketok”
“Oh ini… Males nguncrit…”
“Nik, Jilbab itu fungsinya nutup aurot. Bukan mode, bukan tren. Lha kalo kayak kamu, jilbaban tapi rambut dibikin mecungul, terus karepe opo? Mana nutup aurotnya.
Kedua…
Baju juga gitu. Nek niat nutup aurot, bajunya jangan ngepres. Kayak lepet gitu. Mosok kok, pakek baju tapi ting pecothot. Niatnya tertutup tapi nyethak semua. Kayak orang telanjang, Nik.”
“Lha dipasaran adanya gitu, Bu Nyai”
“Milihnya kamu yang salah. Jangan hanya lihat warna dan modelnya saja. Tapi nutup aurotnya juga perlu dipikir. Nutup aurot itu gak sekedar nutupi kulit. Tapi harus menyamarkan bentuknya. Mosok, dada ngapret, ketok semua. Itu lho, laki-laki yang jelalatan sampek bisa merkirakan ukuran BHmu. Kamu harus malu, bukan bangga. Lha nek bangga, mendingan gak usah pakek baju.”
“Bu Nyai kok jadi ekstrim gitu…”
“Ini bukan ekstrim, tapi ngeman. Eman wong wedok. Cobak bayangkan, kalo di jalan, kamu pakek pakean gini, lalu ada diantara laki-laki yang dipinggir jalan itu pingin ngincipi, apa kamu mau?”
“Wah ya enggak lah bu Nyai”
“Makanya, jangan bikin mereka itu mikir macem-macem. Ngeres, apalagi pingin ngincipi. Lihat tu, gara-gara bajumu kayak gitu, pak Yai gak berani keluar. Takut gringgingen. Pak Yai kan juga manusia.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s